catatan kecil

June 27, 2009

nonton bareng…

Filed under: catatan — ningrum @ 7:28 am

Kemaren Ana, Jimmy & Thia nonton bareng Knowing di Sun. Dari cerita mereka, Ana sempet nyesel, soalnya dia sendiri yang berjilbab. Sempat celingak celinguk nyari orang lain yang mungkin berjilbab, tapi ga ada, malahan banyak Chinese. Tadinya sih Ana kepengen nonton KCB, tapi berdasarkan pertimbangan ini itu, dipilihlah Knowing. Sempet sih mereka nelepon dan ngajakin saya, but… as usual, Mom would never let me go for any reason. Lagipula, saya ga suka nonton di bioskop hehehehe…

Dari cerita Ana sih kayaknya itu film seru. Tapi tetap saja, Ana banyak kritik ini itu. Kata Ana sih gini, “Ribet ya, kalau emang mau kiamat, ya kiamat aja”. Berhubung ga nonton, jadi saya cuma senyum-senyum mendengar cerita Ana. “Tapi seru lho film nya, waktu pesawatnya jatuh… keren bangeeett”, Ana terkagum-kagum. “Tapi ga ada darah-darahnya…” hahahaha… si Ana kok jadi nyari ‘darah’ ya? “Darah maksudnya?”, saya pun bertanya. “Iya. Kan kecelakaan tuh, banyak orang yang meninggal, tapi kok ga ada darah muncrat sana sini.” Saya pun tersenyum, “Terbakar Na, jadi luka bakar. Kalau mau nyari darah, ya di film vampir hehe…”. “Iya, kalau itu Ana tau, trus… ending-nya juga ga pas Ana rasa. Tapi seru lah, ga nyesel juga nontonnya”. Ana selalu saja dengan komentar-komentar polosnya, dan memang itulah khas nya Ana…

Mereka masih saja heran, kenapa saya sampai segede ini kalau mau kemana-mana harus minta ijin Mama ‘n kalo ga dikasi ya bener-bener ga pergi. Seperti kejadian pas ada jumpa fans bintang KCB di kampus UISU. Teteh heboh nelepon cuma buat daftarin saya dan beberapa teman yang lain. Mahasiswa UISU gratis dan kabarnya 100 pendaftar pertama dapat merchandise. “Kan lumayan Ning, kalo kita 100 pendaftar pertama, kita dapat merchandise lho!”. Setelah dikompor-komporin Teteh akhirnya saya setuju didaftarkan. Padahal saya belum nonton film nya. Lumayan kalo dapat merchandise hehehe… Tapi waktu hari H, Mama ga ngasi ijin. Waktu itu saya memang baru saja sedikit lebih sehat setelah sakit (batuk flu) dan Mama cuma bilang gini, “Kan baru aja sehat, kok malah pergi-pergi gituan? Dikasih sakit kok malah ga sadar ya?”. Aduuuhhh… si Mama selalu aja, ada seribu satu alasan, yang kesemuanya memang masuk akal. Trus Mama bilang gini, “Ngapain jumpa fans gituan? Memangnya dapat apa?”. Trus saya cuma jawab, “Katanya Teteh 100 pendaftar pertama dapat merchandise”. “Hmmmm… cuma mau dapat merchandise rupanya, ngapain la capek-capek gitu”, celetuk si Mama. “Ning sih bukan mau itu. Kabarnya temen-temen yang lain pada mau datang. Kan udah lama juga ga jumpa mereka. Sekalian ngumpul Ma”, saya membela diri. Mama cuma bilang, “Ya udah, terserah. Kalo menurut Ning bermanfaat ya pergi, tapi kalo ga ada manfaatnya……”. Setelah melalui pertimbangan matang, batal deh perginya. “Ya udah, ga jadi aja. Ning sms si Teteh…”, dan saya pun mengirim sms ke Teteh untuk meminta maaf karena tidak bisa ikut. Rencana kami ngumpul di rumahnya Jimmy yang dekat dengan kampus UISU, baru berangkat bareng. Begitu mendengar kabar saya batal karena ga ada ijin dari Mama, Anthi langsung nyeletuk, “Itu anak kecil dari mana yang ga dikasih ijin sama Mama nya?”. Hehehe… maaf teman-teman. Ijin Mama memang selalu saya butuhkan untuk pergi kemana-mana. Takut kualat kalo maksain pergi tanpa ijin.

Dari cerita Teteh n Anggri, acara jumpa fans nya sih seru. Anggri malah cerita, ada ibu-ibu hebohnya minta ampun. Setiap si pemeran Azzam bicara, tu ibu-ibu menjerit. Anggri en teman-teman ketawa geli melihatnya. “Heboh kali ya ibu itu, ya ampun malu-maluin aja”, begitu kata Anggri. Yang paling buat ngiri teman-teman yang lain adalah, si Ivan, salah seorang teman, bisa foto berdua dengan pemeran Ana. Alasannya itu yang ‘gokil’, masak dia bilang gini, “Maaf, saya dari rekanan rektorat, bisa foto berdua ya?”, gubrakkzzz… Anggri si pemilik Digi-Cam langsung neriakin si Ivan, “Ivaaannn, pokoknya harus ada foto Azzam, jangan si Ana aja la yang kau foto. Ga ijin aku”. Hahahaha… saya yang dapat telepon dari Anggri begitu acara selesai cuma bisa ketawa-ketiwi dengerin cerita si Anggri. Cerita versi Teteh lain lagi. Saya sempat bertanya, “Mana Teh foto-fotonya. Biasa Teteh heboh tu jepret sana jepret sini”. Teteh dengan wajah menyesal menjawab, “Itulah woi, tersepona kali aku, sampai ga teringat mau ngambil foto mereka. Nyesal kali aku”. Hihihihi… kasiannya si Teteh. Pokoknya si Ivan buat ngiri teman-teman yang lain lah. Habis tu, dipajangnya pula la fotonya berdua Ana itu di Facebook. Dan dia dapat comment lumayan ‘pedas’ dari teman-teman. Dibilangin narsis, sok, pamer… tapi dianya sih asyik aja hehe (dia juga yang beruntung bisa foto sama artis hihihihi)

Menyikapi masalah ijin dari Mama… Entah kenapa, saya merasa kurang pas kalau pergi kemana-mana tidak aja ijin orangtua. Takut kualat. Jimmy pernah memberi ide, “Gini aja Ning. Ning pergi aja, trus nanti bilang kalau Ana yang bayarin. Ning kasi duitnya ke Ana, hehehe… kan memang bener Ana yang bayarin, tapi pake duit Ning”. Saya buru-buru menolak, “Enggak ah, sama juga bohong Jim. Beneran kualat nanti”. “Eh, Ana ga mau dibawa-bawa buat gituan ya Jim”, Ana protes. Tetap saja ujung-ujungnya saya menggunakan uang dari orangtua buat nonton di bioskop kan?? Itu yang menjadi masalah. Orangtua, ketika memberi uang berpesan agar menggunakan uang itu dengan bijaksana, menggunkan uangnya untuk hal yang penting dan memang bermanfaat.

Mama sedari dulu selalu mengajarkan untuk bijaksana dalam melakukan tindakan apapun. Selalu memikirkan, baik dan buruk suatu tindakan. Selalu memikirkan manfaat dan mudharat dari suatu tindakan. Pergi nonton ke bioskop untuk ukuran saya, Mama jelas melarang keras. “Ga malu ya nak, udah pake jilbab gede (ga gede2 amat kok hehe), trus pergi nonton rame-rame gitu. Film-nya juga ga jelas”, begitu Mama mengingatkan. “Belum lagi ikhtilat-nya yang jelas ada. Bukan Mama sok ekstrim, tapi kalau bisa dihindari, hindarilah. Jangan malah didatangi…”. Mama berkata begitu hanya untuk saya. Kalau adik saya yang mau pergi mungkin alasannya akan lain. Mama selalu mengingatkan dan memberi nasehat sesuai dengan porsi masing-masing. Kalau porsi saya jelas lebih berat ukurannya dibanding adik-adik saya. Belum lagi Mama selalu mengingatkan kalau saya itu menjadi contoh buat adik-adik. Dan saya sangat menyadari itu. So, untuk nonton bareng teman-teman ke bioskop, mungkin tidak akan pernah.

“Allah membenci orang yang sudah tau, tapi pura-pura tidak tau”, itu kata-kata yang selalu Mama ucapkan kalau saya sudah mulai ada kecenderungan lalai. Mengingatkan saya dengan sangat keras. Awalnya mungkin rasanya seperti tertohok, tapi pada akhirnya saya sangat bersyukur untuk warning dari Mama. Alhamdulillah…

2 Comments »

  1. loh emangnya ada kualat itu mbak..?? hmmm..
    tapi emang bener sih kalo cewek kalo kemana-mana harus izin dulu apalagi nanti kalo dah punya suami..
    so tetep stay home kalo gak penting-penting banget hehe

    lagi-lagi ku acungin 2 jempol buat mamanya yang tetep protect sm anaknya..
    setuju mam..( loh emangnya mamaku? haha )

    Comment by zevyanz — June 28, 2009 @ 1:30 am | Reply

    • kualat?? hmmm… ridho Allah ada pada ridho orangtua kan? murka Allah juga ada pada murka nya orangtua hehehe
      waduh, 2 jempol ya?? ntar dibilangin deh zev

      Comment by ningrum — June 28, 2009 @ 4:39 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: